Google Berniat Buat Aplikasi Smartphone Pelacak Virus Corona
Google Berniat Buat Aplikasi Smartphone Pelacak Virus

ElangNews.com sedang bekerja dengan para peneliti di Eropa untuk melacak penyebaran dengan menggunakan data lokasi yang dikumpulkan dari smartphone. Raksasa mesin pencari ini berkolaborasi dengan akademisi dari University of Southampton di Inggris, yang kemudian bekerja dengan Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa, menurut beberapa orang yang terlibat dalam proyek tersebut. Data lokasi, yang dikumpulkan oleh Google dari aplikasi yang mendukung lokasi seperti Google Maps, telah dibagikan dengan para peneliti dalam format agregat dan anonim.

Itu tidak dapat digunakan untuk melacak seseorang; melainkan menunjukkan pola pergerakan luas di seluruh negara selama periode waktu tertentu, menurut masyarakat. Data ini membantu para peneliti menganalisis hubungan antara pola perjalanan dan tingkat penularan virus di berbagai negara, menurut orang-orang, sementara juga memberikan wawasan tentang efektivitas down lock di negara-negara Eropa.

  Aksi Gokil Polisi India Nge-Prank Pelanggar LockDown Bikin Ngakak

“Kami melihat pergerakan dalam kota di Uni Eropa dan apa artinya mengendalikan ,” kata Nick Ruktanonchai, seorang ahli epidemiologi dan dosen penyakit menular di University of Southampton, dikutip dari media Bloomberg.

“Dengan data lokasi, kami menguji berbagai skenario dan mensimulasikan apa yang mungkin terjadi jika negara-negara tidak mengakhiri kunci mereka secara terkoordinasi. Ini tentang membeli waktu. Kami ingin memastikan epidemi kedua yang besar tidak terjadi berbulan-bulan kemudian.”

Deskripsi Ruktanonchai dikonfirmasi oleh tiga orang lain yang akrab dengan proyek tersebut, yang meminta anonimitas. Seorang juru bicara Google menunjuk ke sebuah posting blog perusahaan yang diterbitkan pada hari Jumat, yang menyatakan bahwa ia:

  Soal Penanganan Virus Corona, Aktivis HAM Kritik Jokowi dan Prabowo

“berkolaborasi dengan ahli epidemiologi terpilih yang bekerja pada Covid-19 dengan pembaruan pada agregat yang ada, dataset anonim yang dapat digunakan untuk lebih memahami dan meramalkan pandemi tersebut. “

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here