Mahfud MD Pernah Sebut Calon Dubes Zuhairi Misrawi Keblinger
Calon Dubes RI untuk . (Foto: CNN Indonesia)

Elangnews.com, Jakarta – Jejak digital itu kejam! Ini juga mungkin yang dirasakan calon duta besar Indonesia untuk Arab Saudi, Zuhairi Misrawi. Kader muda Nahdlatul Ulama cum mantan calon legislatif Partai Indonesia Perjuangan () ini tengah berharap-harap cemas.

Salah satu syarat seseorang jadi duta besar harus mendapat persetujuan dari negara yang dituju. Nah, masalahnya Zuhairi dalam sejumlah cuitannya di Twitter pernah menuding ibadah umrah yang disebutnya ibadah yang sangat mahal dan menguntungkan Pemerintah Arab Saudi.

Baca Juga:   Tegas! KPK Tidak Pernah Menghentikan Penyidikan Kasus Korupsi Bansos Covid-19

Kontan saja pernyataan lama tersebut kini diungkap lagi para penulis dan juga netizen dan diviralkan. Beberapa pernyataan kontroversial Zuhairi tentang ibadah umrah misalnya, “Di kampung kalau mau berdo’a cukup baca Yasin atau ziarah kubur. Sekarang harus ke Mekkah dengan biaya tinggi. Beragama jadi mahal”.

Cuitan susulan lainnya, “Padahal, kalau kita umroh berarti kita menyumbang devisa bagi Arab Saudi”.

Dikatakan lagi Zuhairi, “Secara sosiologis ziarah kubur itu menjadikan biaya beragama relatif lebih murah daripada harus umroh ke Mekkah”.

Baca Juga:   Jawab Sindirian JK ke Jokowi, Mahfud: Keluarga Pak JK Juga Laporan ke Polisi

Menko Polhukam sempat menanggapi pernyataan Zuhairi yang kini menjabat Komisaris Independen PT Yodya Karya (Persero) ini. Mahfud yang juga sesama Madura menyebut Zuhairi keblinger.

“Banyak orang yang berwisata ke Eropa, Australia, Amerika dan negara lain sekadar wisata. Masak orang berwisata umroh diejek? Keblinger dan genit toh,” sindir Mahfud.

Kita tunggu saja, seperti apa reaksi Arab Saudi. Jadikah Zuhairi berkantor di Riyadh?