ELANGNEWS.COM – Hartadi Hartadi Hartadi, Saya adalah pelanggan jalan tol. Hampir setiap hari – melalui jalan tol. Utamanya dan tol dalam kota. Itu krn – rumahku di Bogor, dan kantorku di Slipi Jakarta Barat.

Seringkali juga saya – lewat jalan . Melewati KM-50, dan istirahat di rest area KM- 57. Tempat favorit untuk berhenti. Soalnya bersih dan lengkap. Sekedar minum kopi, sy suka berhenti di situ.

Tentunya – beberapa kali sy ada masalah di dalam jalan tol. Utamanya adalah ban kempes dan bocor. Pernah bersenggolan dengan mobil lain. Terakhir kali, belum lama ini – ban mobilku bocor – dan hancur – di KM 34 an, tol Jagorawi. Sebelum pintu keluar Cibinong.

Dalam kecepatan 80 km/ jam – dari arah Bogor ke Jakarta, tiba2 – di jalur kanan, mobilku oleng. Tdk stabil. Ada yg tdk beres. Segera mobil – saya kendalikan , merapat ke jalur kiri. Berhenti di bahu jalan – tol dengan menyalakan lampu bahaya.

Kondisi jalan tol saat itu rame sekali. Sekitar jam 08.00 pagi. Jam – berangkat kerja ke Jakarta. Mobil – sy parkirkan di bahu jalan. Cek ban mobil belakang. Benar adanya, ban mobil bocor – dan sobek sebagian. Ada bau sedikit hangus. Bau karet gosong.

Beberapa saat , saya bingung. Harus – bagaimana – mengganti ban mobil di tengah jalan tol yg sedang rame. Harus keluarkan dongkrak . Ganti dengan ban serep. Meskipun – di bahu jalan. Bahaya sekali. Karena lalu lintas padat.

Baca:  CCTV Tol KM 50 Jakarta-Cikampek Rusak, Petugas: Selalu Aktif, Enggak Pernah Mati!

Beberapa saat sy hanya– diam saja.. Tidak berapa lama, – 2 unit mobil Jasa marga – datang. Melihat kondisi mobilku – yg bocor. Tiga orang petugas – dengan cekatan – memasang dongkrak dan mengganti ban mobil. Sangat cepat, mereka mengganti ban mobilku.

Saya sempat – tanyakan ke petugas tol. Bagaimana caranya – Petugas Tol bisa dengan cepat tahu, kalau mobil saya – ban nya bocor ? Hitungan menit, mereka sdh datang.

Petugas tol – menjelaskan. Bhw di setiap – meter dan jengkal – jalan tol, terpantau oleh kamera CCTV. Dan itu online – di ketahui petugas. Di monitor – di setiap pos. Jadi- apapun yg terjadi di jalan tol, pasti terpantau dengan baik oleh petugas.

Ban kempis saja – mereka petugas tol tahu. Dan datang dengan segera. Apalagi peristiwa – lain yg lebih besar lagi. Seperti kecelakaan, sodok sodokan , peped pepedan atau — adegan tembak tembakan. Petugas tol – pasti tahu. Karena ada alat bantu CCTV. Logika di jalan tol begitu.

Logika di Jalan Tol Setiap Meter Terpantau Kamera CCTV

Komentar netizen:

Ade Surya
Semua logika akal sehat jadi tiba2 hilang dikasus ini, kalau istilah Rocky Gerung, semua orang kok tiba2 jadi dungu.

Baca:  Kasus Penembakan Laskar FPI, Saksi: Enam Korban Masih Hidup di KM 50

Sulhatul Kekasih Halalque
Ya Allah ya Rabbi….benar kata AAgym…jika sesuatu diawali dg kebohongan mk akan trus mernerus mlkkn kbohongan utk mnutupi kbohongn yg lainnya…ya Allah

Sarip Bentot
Polisi jahanam.ingat kalian ngak akan tenang di dunia dan akhirat

Fikar Kasoema
Sudah di Zalimi di fitnah lagi…dosa berlipat ganda..semoga 7 turunan cacat semua..aamiin

Fikri Rabani
Dan waktu itu polisi yang sedang membetulkan CCTV…… bukan jasamarga. Hebat yah banyak bisa nya polisi….. Banyak boong nya….

Iwan Syah
Disinilah putih dipaksakan hitam…walau nalar menolak tp takut menolak…krn rakyat sini masih mentingkan perut dan dunia…

Aboen Abdul Rahman
Hayolah cebong2 sadar doonk,masih ngejunjung rezim ini?
Klo masih nte pade calon dibantai,krena mreka prilaku nye begitu,inget ken 700 nyawa tps melayang?

Sri Mulyani
luca aja ya cctv mati total pas kejadian,biar ga ketauan dalangnya malu atu 1 kolam.yang 17 M pada diem

Marwoto Putro Pawiro Soetomo
Itu nalar yang benar dan logika yg sangat tepat pak….. Tapi skrg terkadang logika nya terbolak balik…. Yg penting bapak suka….

Defrizal Syamsu
Kita tunggu aja d acara mata najwa… Mudah2an Ada rekaman kayak pembakaran halte kemaren😅

OLiev Tamiwa
Sungguh Makar ALLAH maha Dahsyat.
Semoga ALLAH hina binakan mereka yg Dzolim sampai keturunan nya,di dunia dan akhirat.

Azhar Ovmc
Negri bingung
Petugas jasa marga bingung mau bilang apa
Polisi bingung nyari kambing hitam

Komentar lainnya